Jumat, 23 Juli 2021 19:34

Pria 51 Tahun Nyaris Tewas Karena Masturbasi

Pria 51 Tahun Nyaris Tewas Karena Masturbasi

ABATANEWS – Seorang pria Jepang hampir meninggal karena masturbasi menurut laporan medis. Dokter mengklaim pria berusia 51 tahun, yang tidak disebut namanya melakukan onani beberapa kali sehari.

Tapi kebiasaannya hampir membunuhnya pada satu kesempatan setelah dia menderita stroke beberapa saat setelah ejakulasi.

Baca Juga : Gunakan Mobil Plat TNI, Pria Cekcok di Jalan Tol Ngaku Anggota dan Punya Saudara Jenderal

The NHS mengatakan stroke pria bisa dipicu oleh hubungan seks, batuk bahkan hanya pergi ke toilet.

Pria itu langsung mengalami sakit kepala yang menyiksa setelah dia mencapai klimaks, dan kemudian mulai muntah.

Khawatir dengan gejalanya yang tiba-tiba, dia membawa dirinya ke Rumah Sakit Universitas Kota Nagoya, Jepang.

Baca Juga : Sembunyikan Papan Parkir Gratis, Pegawai Minimarket dan Tukang Parkir Nyaris Baku Hantam

Dokter memperhatikan bahwa dia memiliki tekanan darah rendah dan mengalami disorientasi yang merupakan dua tanda stroke.

Petugas medis melakukan CT scan pada otaknya, untuk menemukan akar penyebab gejalanya.

Hasil penelitian mengungkapkan bahwa dia telah mengalami pendarahan subarachnoid, jenis stroke yang mengancam jiwa yang disebabkan oleh pecahnya pembuluh darah di otaknya.

Baca Juga : Wanita Terekam Guling-guling di Jalan Raya Hingga Viral di Media Sosial

Pria itu selamat dari cobaan beratnya, dan dipulangkan setelah hampir dua minggu dirawat di rumah sakit.

Dr Masahiro Oomura dan rekan-rekannya, yang menerbitkan laporan kasus tersebut, tidak memberikan penjelasan mengapa dia mungkin menderita stroke karena masturbasi.

Namun NHS mengatakan pendarahan otak bisa terjadi akibat aktivitas fisik, seperti mengangkat sesuatu yang berat atau berhubungan seks.

Baca Juga : Digeruduk Netizen, Pertamina Akan Investigasi Karyawan yang Ludahi Wanita

Ada sekitar 4.800 kasus perdarahan subarachnoid setiap tahun di Inggris dan paling sering terjadi pada orang berusia antara 45 hingga 70 tahun.

Jika perdarahan bukan akibat cedera kepala, perdarahan paling sering disebabkan oleh pecahnya pembuluh darah di otak yang disebut aneurisma otak.

Dr Daniel Walsh, konsultan ahli bedah saraf serebrovaskular di King’s College Hospital NHS Foundation Trust, mengatakan kepada MailOnline bahwa pecahnya aneurisma yang menyebabkan stoke pasien diduga terkait dengan peningkatan tekanan darah secara tiba-tiba.

Baca Juga : Parkir Cuma 21 Menit, Pengemudi Ini Bingung Harus Bayar Rp48 Juta

“Ini adalah sesuatu yang khas dalam aktivitas seksual,” katanya.

Aktivitas seksual dari berbagai jenis, termasuk masturbasi, telah dikaitkan antara 3,8 persen dan 14 persen dari semua kasus perdarahan subarachnoid.

Mengkonsumsi obat-obatan seperti Viagra atau kokain saat berhubungan seks dapat meningkatkan risiko terkena stroke jenis ini, Dr Walsh menjelaskan.

Baca Juga : Viral Seorang Ibu Marah ke Guru Karena Meja Sekolah Anaknya Beda dengan Siswa Lainnya

Dr Walsh berkata: “Pada catatan positif, Anda mungkin akan berbuat lebih banyak untuk mencegah pendarahan subarachnoid dengan menghindari merokok, obat-obatan terlarang dan mengelola tekanan darah tinggi dengan dokter Anda daripada tidak berhubungan seks dalam segala bentuknya”.

Itu terjadi setelah seorang siswa berusia 22 tahun di Taiwan meninggal karena stroke saat berhubungan seks dengan pacarnya pada tahun 2017.

Komentar