Minggu, 24 April 2022 21:13

Pengurus Masika Sulsel Periode 2022-2026 Resmi Dilantik

Pengurus Nasional Majelis Sinerji Kalam (Masika) Ikatan Cendekiawan Muslim Indonesia (ICMI) resmi melantik Pengurus Wilayah Masika ICMI Sulawesi Selatan, periode 2022-2026, di Baruga A. Amiruddin, Kampus Universitas Hasanuddin, Makassar, pada Ahad (24/4/2022). (Foto: ABATANEWS/Imam)
Pengurus Nasional Majelis Sinerji Kalam (Masika) Ikatan Cendekiawan Muslim Indonesia (ICMI) resmi melantik Pengurus Wilayah Masika ICMI Sulawesi Selatan, periode 2022-2026, di Baruga A. Amiruddin, Kampus Universitas Hasanuddin, Makassar, pada Ahad (24/4/2022). (Foto: ABATANEWS/Imam)

ABATANEWS, MAKASSAR – Pengurus Nasional Majelis Sinerji Kalam (Masika) Ikatan Cendekiawan Muslim Indonesia (ICMI) resmi melantik Pengurus Wilayah Masika ICMI Sulawesi Selatan, periode 2022-2026, di Baruga A. Amiruddin, Kampus Universitas Hasanuddin, Makassar, pada Ahad (24/4/2022).

Ketua terpilih Dr Andi Alfian Zainuddin bersama para pengurusnya dilantik langsung oleh Ketua Umum Masika ICMI Ismail Rumadan, disaksikan pula oleh Bendahara Umum Nurfajri B Nugroho, Sekjen Drg Ardiansyah S Pawinru, Ketua ICMI Orwil Sulsel Prof Arismunandar, dan Wakil Dekan III Fak. Kedokteran Unhas Dr. Firdaus Hamid.

Dalam sambutannya, Alfian menyebutkan kepengurusannya lebih ‘gemuk’ dari sebelumnya, yakni sebanyak 201 pengurus, guna menjawab tantangan para senior ICMI mewujudkan kecendekiawanan kebangsaan di Sulsel, 3 kluster besar: Kluster Keorganisasian, Penalaran, dan Dakwah; Kluster Pembangunan Daerah; dan Kluster Pembangunan Manusia, Sosial, dan Kemasyarakatan.

Baca Juga : Presiden BEM Unhas hingga Ketua Badko HMI Sulselbar Puji Program Mudik Gubernur Sudirman

“Kami sangat mengharapkan ada sinergitas antar pengurus untuk kemaslahatan Masika ICMI, umat Islam, dan bangsa Indonesia, kami tentunya pula mengharapkan arahan dan bimbingan para senior Masika dan senior ICMI,” ujar Alfian yang juga menjabat Kepala Departemen Ilmu Kedokteran Komunitas FK Unhas.

Ketum Masika ICMI Ismail menegaskan Masika ICMI harus menjadi garda terdepan ICMI dan harus menghadapi tantangan berat di tengah realitas keumatan hari ini: kondisi kemiskinan terstruktur, serta kemiskinan intelektual anak bangsa.

“Ada ancaman kurangnya akses ekonomi yang dialami kelompok cendekiawan muda, yang akan membuat mereka kesulitan mempertahankan idealisme intelektualnya dan independensi keilmuannya,” pungkas Ismail.

Baca Juga : Unhas Terima 1.117 Maba Pascasarjana Tahap Pertama Tahun Ini

Gubernur Sulsel Andi Sudirman Sulaiman dalam video sambutannya, mengharapkan sinergitas Masika ICMI dengan OPD Pemprov Sulsel, termasuk pula mendukung program-program pemerintah pusat, seperti jaminan kesehatan nasional.

Sementara menurut Ketua ICMI Orwil Sulsel, Prof Arismunandar, Masika ICMI tidak pernah mengecewakan para seniornya. Kader Masika selalu menjadi pelopor dan barometer tingkat nasional, bukan hanya di Indonesia timur.
“Tantangan besarnya bagi Masika, harus terlibat di komunitasnya untuk pencerdasan dan penguatan literasi bangsa, angka literasi kita masih jauh dari standar UNESCO, orang Indonesia dikenal malas membaca tapi cerewet di Twitter,” pungkas mantan Rektor Univ. Negeri Makassar.

Kegiatan ini juga dirangkaikan dengan penandatanganan MoU antara Masika ICMI dan BPJS Kesehatan, tentang optimalisasi program jaminan kesehatan nasional dan Kartu Indonesia Sehat (KIS). Kegiatan terakhir ditutup dengan Diskusi Publik bertema Ikhtiar Penuh Melewati Krisis, yang menghadirkan pembicara Rektor Unhas Dwia Aries Tina Pulubuhu, Rektor Unhas terpilih Prof Jamaluddin Jompa, dan mantan Dirut BPJS Fahmi Idris. Sebelum acara buka puasa bersama, Rektor Universitas Muhammadiyah yang juga Ketua PW Muhammadiyah Sulsel Prof Ambo Asse menyampaikan ceramah keislaman.

Penulis : Imam Adzka
Komentar