Rabu, 07 Juli 2021 14:28

UU Norwegia Wajibkan Pengiklan Beri Keterangan Foto Hasil Editan

UU Norwegia Wajibkan Pengiklan Beri Keterangan Foto Hasil Editan

ABATANEWS – Norwegia baru saja membuat undang-undang (UU) yang mewajibkan memberi keterangan foto hasil editan yang diposting di media sosial.

Saat menelusuri foto di media sosial, terkadang sulit untuk mengetahui bagian tubuh tertentu yang telah diedit dengan berbagai aplikasi.

Baca Juga : Beri Makan Sampah Plastik ke Kuda Nil, Pengunjung Taman Safari Ini Dikecam Netizen

Aturan tersebut akan memengaruhi setiap postingan berbayar di semua platform media sosial. Ini adalah upaya untuk mengurangi tekanan psikologi karena fisik di kalangan anak muda.
Saat undang-undang ini berlaku, influencer media sosial tidak dapat memposting foto yang dimodifikasi tanpa menyatakan apa yang telah mereka edit.

Madeleine Pedersen, 26, seorang influencer Instagram dari Moss di Norwegia mendukung undang-undang tersebut.

Kepada Radio 1 Newsbeat dia mengatakan sudah waktunya aturan itu hadir dan berharap undang-undang tersebut akan menghentikan anak muda membandingkan diri mereka dengan citra yang tidak realistis.

Baca Juga : Viral Mata Bocah 7 Tahun Digigit Anjing Terangga, Begini Kondisinya

“Ada begitu banyak orang yang tidak percaya diri dengan tubuh atau wajah mereka,” katanya dilansir BBC.

“Bagian terburuknya adalah saya bahkan tidak tahu apakah gadis-gadis lain yang saya cari mengedit foto mereka atau tidak. Itu sebabnya kita semua membutuhkan jawaban – kita membutuhkan undang-undang ini.” lanjutnya.

Madeleine tidak merasa perlu untuk mengedit penampilan di postingannya, yang menjangkau lebih dari 90.000 orang.

Baca Juga : Viral Pria Mualaf di Papua Bawa Seekor Babi ke Mesjid Sebagai Hewan Kurban

Dia mengubah cahaya, warna, dan ketajaman untuk mendapatkan efek yang lebih baik tetapi mengatakan dia tidak akan pernah menggunakan aplikasi untuk mengubah tampilan wajah dan tubuhnya.

Undang-undang tersebut baru saja disahkan sebagai amandemen Undang-Undang Pemasaran Norwegia. Pemimpin negara akan memutuskan kapan aturan itu mulai berlaku.

Situs web pemerintah mengatakan tujuan aturan tersebut adalah untuk membantu mengurangi tekanan di masyarakat karena orang-orang yang tampak ideal dalam periklanan.

Baca Juga : Wanita di Pontianak Tewas Terjatuh dari Lantai 3 Usai Terpental Saat Treadmill

“Di antaranya, kewajiban untuk menandai iklan yang telah diedit atau dimanipulasi ketika ini berarti bahwa tubuh seseorang dalam iklan tersebut menyimpang dari kenyataan dalam hal bentuk tubuh, ukuran dan kulit,” tambahnya.

Ini akan mencakup filter, seperti yang mungkin Anda gunakan di Snapchat, serta perubahan digital hal-hal seperti bentuk dan ukuran tubuh.

Ini memengaruhi siapa saja yang memposting promosi berbayar di media sosial – termasuk banyak influencer, aktor, dan penyanyi.

Baca Juga : Viral Relokasi Kucing Pakai Karung Plastik yang Diikat, Ini Respon Pengelola GBK

Eirin Kristiansen, seorang influencer berusia 26 tahun dari Bergen, Norwegia, setuju bahwa undang-undang baru itu adalah langkah ke arah yang benar – tetapi menurutnya itu tidak dipikirkan dengan baik.

“Bagi saya, ini lebih seperti jalan pintas untuk memperbaiki masalah yang tidak akan benar-benar meningkatkan,” kata Eirin kepada Newsbeat.

“Masalah kesehatan mental disebabkan oleh lebih dari sekadar foto yang diedit, dan lencana lain pada foto pengiklan tidak akan mengubah bagaimana perasaan anak perempuan dan laki-laki, menurut pendapat saya.” katanya.

Baca Juga : Jamaah Haji Asal Bogor Keluhkan Kondisi Tenda di Mina, Sempit hingga Tidur di Lorong

Sebuah studi oleh anggota parlemen Inggris tahun lalu menemukan bahwa mayoritas anak di bawah 18 tahun mengatakan gambar media sosial sangat berpengaruh pada citra tubuh mereka.

Hanya 5% anak di bawah 18 tahun dalam survei yang mengatakan mereka tidak akan mempertimbangkan untuk mengubah penampilan mereka dengan melakukan hal-hal seperti diet atau menjalani operasi.

Eirin mengatakan dia tidak mengedit penampilannya di foto tetapi hanya mengubah cahaya dan warna.

Baca Juga : Viral Kondisi Tenda Haji Jamaah Korsel di Mina, Netizen Bandingkan dengan Tenda Jamaah Indonesia

“Saya percaya kita harus lebih fokus pada bagaimana kita bisa belajar selektif dalam apa yang kita lihat dan belajar bagaimana media sosial benar-benar bekerja,” katanya.

Komentar