Senin, 23 Mei 2022 15:10

Warga Arab Saudi Masih Dilarang ke Indonesia

Ilustrasi Covid-19 di Indonesia (Shutterstocok)
Ilustrasi Covid-19 di Indonesia (Shutterstocok)

ABATANEWS, JAKARTA — Warga Arab Saudi masih dilarang untuk bepergian ke Indonesia. Bukan cuma ke Indonesia, ada 15 negara lain bernasib sama.

Kebijakan pelarangan ini sebetulnya sudah berlaku sejak Februari lalu. Alasannya karena Covid-19. Meski kasus mulai mereda, tapi Pemerintah Arab Saudi belum mencabut larangan itu.

Hal ini dilaporkan Direktorat Jenderal Paspor (Jawazat) Arab Saudi, seperti dikutip dari Saudi Gazette, pada Senin (23/5/2022).

Baca Juga : Arab Saudi Lebaran Besok, BMKG dan BRIN Prediksi 1 Syawal 1445 H Jatuh pada 10 April

Diketahui, selain Indonesia, berikut daftar negara yang masuk dalam kebijakan pemerintah Arab Saudi: Lebanon, Suriah, Turki, Iran, Afghanistan, India, Yaman, Somalia, Ethiopia, Republik Demokratik Kongo, Libya, Vietnam, Armenia, Belarusia, dan Venezuela.

Direktorat Jenderal Paspor (Jawazat) Arab Saudi juga menjelaskan masa berlaku paspor warga Saudi yang hendak bepergian ke negara non-Arab harus lebih dari enam bulan. Hal ini disampaikan dalam sebuah pernyataan di akun Twitter-nya.

Menurut pernyataan itu, masa berlaku paspor harus lebih dari tiga bulan untuk bepergian ke negara-negara Arab. Sedangkan bagi warga negara yang melakukan perjalanan ke negara-negara Dewan Kerja sama Teluk (GCC) lainnya, masa berlaku KTP-nya harus lebih dari tiga bulan.

Baca Juga : Jadi Tontonan, Jemaah Umroh Indonesia Lakukan Zikir Tak Biasa di Madina

Jawazat menegaskan bahwa soft copy ID nasional pada aplikasi Absher dan Tawakkalna tidak cukup untuk perjalanan ke negara bagian GCC.

Kartu identitas asli dan daftar keluarga harus ditunjukkan untuk perjalanan, di samping dokumen bukti tanggungan di dalam Kerajaan yang pemegangnya tidak dapat melakukan perjalanan ke negara-negara Teluk.

Mengenai persyaratan kesehatan orang Saudi yang bepergian ke luar Kerajaan, Jawazat menekankan sudah menerima vaksin dosis ketiga atau dosis kedua dalam waktu 3 bulan terakhir.

Baca Juga : Ahmad Dhani Tuai Hujatan Usai Sebut K-Pop Seperti Wabah Covid-19

Akan ada pengecualian untuk kelompok-kelompok bagi warga yang memiliki catatan medis sesuai dengan status pada aplikasi Tawakkalna. Jawazat menyatakan bahwa mereka yang berusia di bawah 16 dan 12 tahun diharuskan mendapat 2 dosis vaksin.

Sedangkan bagi mereka yang berusia di bawah 12 tahun, mereka diharuskan untuk membawa polis asuransi terhadap virus corona saat bepergian ke luar Kerajaan, tambah sumber Jawazat.

Komentar