Rabu, 15 Mei 2024 10:05

Pengembangan Low Carbon City, Danny Pomanto dan Rektor UGM Teken MoU

Pengembangan Low Carbon City, Danny Pomanto dan Rektor UGM Teken MoU 

ABATANEWS, YOGYAKARTA – Wali Kota Makassar Moh Ramdhan ‘Danny’ Pomanto bersama Rektor Universitas Gadjah Mada (UGM) Prof. dr Ova Emilia menyepakati kerja sama mewujudkan kota rendah karbon di Indonesia.

Prof Ova Emilia mengatakan, pihaknya ingin belajar dari Kota Makassar untuk membangun kota yang rendah emisi karbon atau low city carbon.

“Setelah berdiskusi dengan pak wali kota ini luar biasa. Dari dalam hati saya ini ingin mengunjungi Kota Makassar untuk belajar,” kata Prof Ova pada sela-sela acara penandatanganan kerja sama dengan Pemkot Makassar di UGM, Selasa, 14 Mei 2024.

Baca Juga : Wali Kota Danny Pomanto Paparkan Rekomendasidi10th WWF 2024 Yang Berlangsung di Bali

Dia juga mengucapkan terima kasih kepada Pemkot Makassar karena bersedia membangun kemitraan untuk saling belajar. Ia mengatakan, upaya menurunkan emisi karbon dan hemat energi menjadi penting direplikasi dan jadi contoh.

Makanya, kata dia, UGM berharap bisa bersama memaksimalkan potensi yang dimiliki masing-masing mitra sehingga memberikan manfaat kepada semua pihak. Pasalnya, dampak perubahan iklim menjadi perhatian global dan terus menjadi penelitian.

“Isu mengenai kota rendah emisi karbon menjadi sangat penting. Tidak hanya di Asia Tenggara tetapi di seluruh dunia. Bahwa perubahan iklim benar-benar dirasakan,” ucapnya.

Baca Juga : Bareng Menteri Tito dan AHY, Danny Pomanto Bahas Kebijakan Pemda Terhadap Air di 10th WWF

Kemitraan ini juga sebagai langkah membangun solusi komprehensif menghadapi tantangan pembangunan keberlanjutan.

“Inisiasi menurunkan emisi karbon ialah tanggung jawab kita semua. Tanpa inisiatif riil dan kekuatan dari bawah (masyarakat) maka akan sulit,” jelasnya.

Olehnya, dengan memimpin UGM dirinya bertekad menjadikan skala kampus mewujudkan kampus yang net zero karbon.

Baca Juga : Wali Kota Danny Jadi Pembicara Dalam Side Events Workshop Internasional Forum Air Dunia ke-10 di Bali

Sementara, Danny Pomanto mengungkapkan, dirinya dan masyarakat Makassar bangga karena bisa bekerjasama dengan kampus yang luar biasa. Upaya kerja sama dan mewujudkan kota rendah karbon, tidak lain ini sebuah kolaborasi mengatasi persoalan dunia.

“Kita tidak hanya bicara tentang Makassar, Jogja, bukan juga Indonesia tetapi tentang dunia,” kata Danny dalam sambutannya.

Yang mana persoalan perubahan iklim, net zero carbon, suhu bumi dan lainnya ialah komitmen globalis. Dia menekankan bahwa Pemkot Makassar memiliki komitmen kuat perihal lingkungan hidup. Terutama dalam peran global. Salah satunya berperan dalam low carbon.

Baca Juga : Pastikan Pemerataan, Kominfo Makassar Lakukan Pendataan Jaringan di Wilayah Kepulauan Sangkarrang

“Insyaallah kolaborasi ini akan menambah keilmuan kita semua dalam menghadapi persoalan bersama,” tekannya.

Dengan MOU ini, lanjut dia, merupakan bagian dari komitmen agar berlanjut dan berkesinambungan kedepannya.

Menanggapi akan berkunjungnya Rektor UGM itu, Danny mengapresiasi dan mengaku Makassar tentu senang dan terbuka dalam kerja sama.

Baca Juga : Tingkatkan Tata Kelola Manajemen Risiko, PJ Sekda Terima Kunjungan Asitensi BPKP Sulsel

“Makassar tentu akan berbuat lebih baik lagi karena di situ ada UGM, ITB, Unhas teman-teman peneliti dari AS, Australia dan lainnya,” ujarnya.

Beberapa program penting Pemkot Makassar dalam menurunkan emisi karbon di Makassar seperti Program Lorong Wisata yang di dalamnya ada urban farming, menciptakan transportasi Co’mo dan mobil listrik ramah lingkungan. Selain itu juga berencana mengadakan solar panel di sekolah-sekolah dan gedung instansi pemerintah di Makassar.

Sedangkan, beberapa poin penting dalam kerja sama ini yakni perihal riset dan teknologi, pemberdayaan pengembangan, penyediaan SDM melalui pendidikan dan penelitian, implementasi hasil riset berbasis Iptek dan penerapan teknologi tepat guna.

Baca Juga : Ketua Hanura Sulsel Bayangkan Duet DP-IAS: Kita Sisa Tidur, Bangun Langsung Menang

Usai MoU Danny Pomanto juga didaulat menjadi pembicara pertama dalam Kuliah Publik bertemakan Pengembangan Kota Rendah Emisi Karbon di Indonesia. Danny bersama pembicara lainnya yakni Dr. Eng. M.

Donny Koerniawan dari ITB mengenai Perancangan Kota Berbasis Rendah Emisi Karbon untuk Indonesia. Serta Dr. Rachmawan Budiarto dari Pusat Studi Energi UGM dengan tema Energi terbarukan untuk kota rendah emisi karbon.

Penulis : Azwar
Komentar