Jumat, 02 Juli 2021 10:16

Warga Korea Utara Dilanda Kelaparan

Warga Korea Utara Dilanda Kelaparan

ABATANEWS – Sanksi Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa, penutupan perbatasannya dengan China akibat COVID-19, dan kekeringan tahun 2020 yang diikuti oleh hujan topan menyebabkan kekurangan pangan yang parah di Korea Utara.

Hal ini memunculkan kekhawatiran yang berkembang tentang malnutrisi yang meluas dan potensi mengulangi kelaparan tahun 1990-an di negara itu.

Baca Juga : Korea Utara Nyatakan Siapa Perang dengan Siapapun

Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un mengakui masalah tersebut pada pertemuan Komite Sentral Partai Buruh bulan Juni.

“Situasi pangan rakyat sekarang semakin tegang,” kata Kim menurut media pemerintah Korea Utara, menambahkan bahwa sektor pertanian telah gagal memenuhi rencana produksi biji-bijian karena kerusakan akibat topan tahun lalu.

Kim juga menyebutkan dampak COVID-19.

Baca Juga : Untuk Pertama Kalinya, Kim Jong-un Tampilkan Putrinya di Muka Umum

“Sangat penting bagi seluruh partai dan negara untuk berkonsentrasi pada pertanian,” kata pemimpin Korea Utara itu dilansir Aljazeera.

Hazel Smith, seorang ahli di Korea Utara dari SOAS University of London, yang menghabiskan sebagian besar tahun 1998 hingga 2001 di negara memberi gambaran yang jelas tentang apa yang dia tahu sedang terjadi.

“Anak-anak di bawah tujuh tahun, wanita hamil dan menyusui, yang lemah, orang tua, ini adalah orang-orang yang kelaparan, saat ini,” kata Smith, yang penelitian sebelumnya membawanya ke seluruh negeri.

Baca Juga : Korea Utara Tembak Mati 7 Warganya yang Ketahuan Nonton K-pop

Korea Utara membutuhkan 5,2 juta ton makanan untuk tahun 2020, namun hanya menghasilkan empat juta ton, meninggalkan kekurangan lebih dari satu juta ton, kata Institut Pengembangan Korea di Seoul dalam sebuah laporan bulan lalu.

Bahkan dengan impor, Korea Utara akan mengalami kesenjangan pangan 780.000 ton untuk 2020-2021. Organisasi Pangan dan Pertanian PBB memperkirakan efek kekeringan pada awal 2020, diikuti oleh serangkaian topan. dan hujan lebat pada bulan Agustus dan September yang sangat menghambat produksi pangan.

“Jika kesenjangan ini tidak cukup ditutupi melalui impor komersial dan/atau bantuan pangan, rumah tangga dapat mengalami masa sulit antara Agustus dan Oktober 2021,” kata FAO.

Baca Juga : Siswa Korea Utara Terancam Hukuman Mati karena Seludupkan Film Squid Game

Badan anak-anak PBb memperingatkan bahaya yang mengancam dalam pengumuman terbarunya di negara itu.

“Di Korea Utara 10 juta orang dianggap rawan pangan, 140.000 anak di bawah 5 tahun menderita kekurangan gizi akut dan tingkat kekurangan gizi dan kematian yang lebih tinggi diantisipasi untuk tahun 2021,” kata UNICEF dalam Laporan Situasi Kemanusiaan yang diterbitkan pada bulan Februari.

Sementara hampir semua diplomat asing dan lembaga bantuan kini telah meninggalkan Korea Utara.

Baca Juga : Krisis Ekonomi, Korut Cetak Kupon Pengganti Uang Tunai

“Ada lebih banyak pengemis, beberapa orang meninggal karena kelaparan di daerah perbatasan,” kata peneliti senior Human Rights Watch Lina Yoon tentang kesaksian dari seorang misionaris yang bekerja di Korea Utara.

Komentar