Sabtu, 12 Maret 2022 13:27

Siapkan SDM Unggul, Presiden Dukung Program Merdeka Belajar Kampus Merdeka

Presiden Republik Indonesia (RI), Joko Widodo didampingi Mendikbudristek Nadiem Makarim acara Dies Natalies ke-46 Universitas Sebelas Maret (UNS) di Surakarta, Jumat kemarin. (Foto: Kemendikbudristek).
Presiden Republik Indonesia (RI), Joko Widodo didampingi Mendikbudristek Nadiem Makarim acara Dies Natalies ke-46 Universitas Sebelas Maret (UNS) di Surakarta, Jumat kemarin. (Foto: Kemendikbudristek).

ABATANEWS, SURAKARTA – Presiden Republik Indonesia (RI), Joko Widodo menyatakan dukungan terhadap kebijakan Merdeka Belajar Kampus Merdeka (MBKM). Hal ini disampaikan pada acara Dies Natalies ke-46 Universitas Sebelas Maret (UNS) di Surakarta, Jumat kemarin.

“Saya sangat setuju dengan yang sering disampaikan Mendikbudristek yaitu Kampus Merdeka, karena mahasiswa bisa belajar dari mana saja dan kapan saja, dan kampus tetap mengarahkan,” ujarnya dalam rilis yang diterima Sabtu (12/3/2022).

Presiden menegaskan, perubahan zaman yang semakin cepat harus diimbangi dengan program pendidikan yang cepat berubah dan riset yang sesuai tantangan zaman. Dalam mengantisipasi perubahan dunia yang tidak dapat diprediksi, SDM Indonesia harus cepat beradaptasi dan menangkap peluang.

Baca Juga : Kemendikbudristek Pastikan Pramuka Tetap Menjadi Ekstrakurikuler yang Wajib Disediakan Sekolah

“Program Kampus Merdeka dengan dana padanan (matching fund) akan mendukung perubahan cepat dalam dunia pendidikan. Saya senang sekarang mahasiswa bisa belajar di industri selama satu semester, artinya industri telah menjadi bagian dari universitas,” ucap Presiden Jokowi.

Dana padanan atau matching fund adalah dukungan dari Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi (Kemendikbudristek) dalam upaya penciptaan kolaborasi dan sinergi strategis antara lembaga perguruan tinggi dengan industri. Dana padanan ini menjadi salah satu nilai tambah terbentuknya kolaborasi antara kedua belah pihak melalui platform Kedaireka.

Menyambut dukungan Presiden, Menteri Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi (Mendikbudristek) Nadiem Anwar Makarim menyambut baik dukungan Presiden. Apalagi, dirinya berharap agar pendidikan di Indonesia tidak hanya mengejar ketertinggalan.

Baca Juga : Pertama di Indonesia, Jokowi Resmikan Pabrik Minyak Makan Merah Pagar Merbau di Deli Serdang

“Tapi harapan kami, paling tidak pendidikan tinggi di Indonesia menjadi contoh bagi pendidikan di dunia yang akan dibahas pada 10 tahun yang akan datang,” ucapnya pada kesempatan terpisah.

Penulis : Redaksi
Komentar