Jumat, 21 Mei 2021 19:08

Setelah 11 Hari Berkonflik, Israel dan Hamas Sepakat Gencatan Senjata

Setelah 11 Hari Berkonflik, Israel dan Hamas Sepakat Gencatan Senjata

ABATANEWSIsrael dan Hamas Palestina akhirnya sepakat melakukan gencatan senjata setelah 11 hari lamanya saling gempur. Lebih dari 200 orang warga Palestina menjadi korban dan puluhan diantaranya anak-anak dan wanita.

Menurut laporan pejabat kesehatan Gaza Jumat (21/5/2021), setidaknya 232 warga Palestina termasuk 65 anak-anak, tewas sejak pertempuran dimulai 10 Mei itu. Lebih dari 1.900 orang terluka dalam pemboman udara.

Baca Juga : Menlu Retno Sampaikan Pernyataan Lisan dukung Palestina di Mahkamah Internasional

Meski tak sebanyak Palestina, korban jiwa juga ada di Israel. sebanyak 12 warga Israel, termasuk dua anak, tewas. Israel juga mengatakan telah menewaskan sedikitnya 160 pejuang di Gaza, sebagaimana dilaporkan Aljazeera dan Reuters.

Kantor Perdana Menteri Israel, Benjamin Netanyahu mengumumkan gencatan senjata dan pernyataan kabinet keamanan menyebutnya “mutual dan tanpa syarat”.

“Dengan suara bulat menerima rekomendasi untuk inisiatif Mesir terkait gencatan senjata tanpa syarat,” tegas Israel.

Baca Juga : Di Mesir, PMI Kembali Salurkan Bantuan Kemanusiaan untuk Warga Gaza

Sementara, Hamas juga mengkonfirmasi gencatan senjata akan dimulai pada Jumat, 21 Mei 2021 pukul 02.00 dini hari.

Namun, sebagaimana dikutip ABC News, Hamas mengajukan dua syarat yang harus dipenuhi dan dipatuhi oleh pihak Israel.

Syarat tersebut adalah meminta Israel menghentikan serangan ke kompleks (Masjid) Al-Aqsa, dan meminta Israel harus menghentikan evakuasi paksa warga Palestina di lingkungan Sheikh Jarah. Namun hingga kini belum diketahui apakah syarat ini juga dipertimbangkan.

Komentar