Senin, 17 Mei 2021 17:04

Presiden Jokowi Tidak Setuju 75 Pegawai KPK Dinonaktifkan

Presiden Joko Widodo
Presiden Joko Widodo

ABATANEWS, JAKARTA – Setelah tekanan publik yang begitu besar, akhirnya Presiden Joko Widodo angkat suara terkait penonaktifan 75 pegawai KPK.

“Hasil Tes Wawasan Kebangsaan hendaknya menjadi masukan untuk langkah-langkah perbaikan KPK, baik terhadap individu atau institusi KPK dan tidak serta merta menjadi dasar untuk memberhentikan 75 pegawai KPK yang tidak lolos tes,” kata Jokowi dalam tayangan video di YouTube Sekretariat Presiden, Senin (17/5/2021).

Di awal video,Jokowi menegaskan KPK harus memiliki SDM terbaik yang berkomitmen dalam pemberantasan korupsi. Pengalihan status pegawai KPK menjadi ASN harus menjadi bagian dari upaya pemberantasan korupsi itu.

Baca Juga : KPK Geledah Rumah Adik SYL di Makassar, Apa yang Disita?

“Kalau dianggap ada kekurangan, saya berpendapat masih ada peluang untuk memperbaiki melalui pendidikan kedinasan tentang wawasan kebangsaan,” kata Jokowi

“Dan perlu segera dilakukan langkah-langkah perbaikan pada level individual maupun organisasi,” ujar Jokowi.

Sebelumnya diberitakan, sebanyak 75 pegawai KPK tidak lolos tes wawasan kebangsaan dan diminta menyerahkan tugasnya ke atasan. Salah satunya penyidik andal KPK, Novel Baswedan.

Baca Juga : Jokowi Pastikan Pansel Pimpinan KPK dari Tokoh Kredibel: Banyak Kok, Sisa Dipilih

Kondisi ini mendapat sorotan dari banyak pihak, baik para pegawai antikorupsi hingga pada mantan pimpinan KPK. Pertanyaan-pertanyaan saat TWK juga jadi sorotan karena banyak yang janggal.

Pertanyaan itu ada yang memasuki ranah privat, dari urusan pacaran hingga jilbab. Ada pula pertanyaan yang menjurus ke hal seksual.

Komentar