Senin, 09 Oktober 2023 13:21

Menpora Dito Janji Evaluasi Usai Tak Capai Target di Asian Games 2023

Menpora Dito Janji Evaluasi Usai Tak Capai Target di Asian Games 2023

ABATANEWS, JAKARTA — Torehan total 36 medali dengan rincian 7 emas, 11 Perak, dan 18 Perunggu membuat Indonesia harus puas berada di peringkat 13 Asian Games 2022 Hangzhou. Raihan ini menjadi catatan Indonesia torehkan emas terbanyak di luar kandang sejak Asian Games 1978.

Kontingen tuan rumah berhasil keluar sebagai juara umum dengan total 382 medali yang terbagi 200 medali emas, 111 medali perak, dan 71 medali perunggu. Jepang di posisi kedua dengan 51 emas, 66 perak, 69 perunggu.

Bagi Indonesia, capaian ini memang bukanlah yang terbaik selama keikutsertaan di Asian Games. Namun, tidak bisa dipungkiri bahwa raihan medali ini menjadi yang terbaik sejak 45 tahun yang lalu di luar status Indonesia sebagai tuan rumah.

Baca Juga : Menpora Dito Bareng Prabowo Nobar Film ‘Indonesia dari Timur’

Pada 45 tahun lalu di Bangkok tepatnya Asian Games 1978, Indonesia meraih delapan emas. Catatan itu menjadi rekor tersendiri bagi Indonesia saat melakoni Asian Games di luar negeri.

Kini dengan tujuh emas, Indonesia hampir menyamai capaian 45 tahun silam sekaligus melampaui torehan pada Asian Games 1998 yang menghasilkan enam medali emas.

Melansir hangzhou2022.cn, Indonesia tercatat sudah 19 kali berpartisipasi di Asian Games sejak 1951 lalu. Pasang surut prestasi dialami atlet-atlet Bumi Pertiwi.

Baca Juga : PBSI Dipastikan Raih Rekor Buruk di Asian Games 2023, Ini Link Streaming Ginting vs Li Shifeng dan Gregoria vs Aya Ohori

Dalam perjalanannya, Merah-Putih mengawali penampilan di Asian Games dengan torehan lima medali perunggu.

Setelah itu, prestasi Indonesia mulai menunjukkan ke arah yang positif. Pada Asian Games 1962, Indonesia merebut 11 medali emas. Ini menjadi yang terbaik dalam empat penyelenggaraan sebelumnya.

Namun, di Asian Games 1966, perolehan medali Indonesia kembali menurut. Tercatat Indonesia hanya merebut 5 medali emas, dan menyusut pada 1970 dengan meraih dua medali emas.

Baca Juga : Asian Games 2023: Link Streaming Tim Putri Indonesia Hadapi Tuan Rumah China

Emas itu berasal dari cabang olahraga bulutangkis nomor men’s team dan tinju di nomor Men’s 75kg atas persembahan Wiem Gomies.

Pada Asian Games 1978, perolehan medali emas Indonesia mulai membaik. Mereka merebut delapan keping emas, sebelum akhirnya kembali menyusut perolehan medali emasnya.

Indonesia mencapai puncak prestasi terbaiknya di Asian Games pada 2018. Saat itu, Jakarta-Palembang menjadi tuan rumahnya.

Baca Juga : Takluk 2-0 dari Uzbekistan, Indonesia Tersingkir dari Cobor Sepakbola Asian Games

Mereka merebut 31 medali emas dan merebut posisi ke-4. Terbaik selama mengikuti penyelenggaraan Asian Games. Pencak silat menjadi cabang olahraga penyumbang prestasi terbanyak, yaitu 14 medali emas.

Kemudian disusul panjat tebing dengan perolehan tiga medali emas, serta bulutangkis, balap sepeda, paragliding, yang masing-masing menyumbangkan dua medali emas.

Terkait hal ini, Menpora Dito Ariotedjo mengatakan segera mengevaluasi dan duduk bersama dengan cabor olahraga yang turun di Asian Games 2022 Hangzhou.

Baca Juga : Atlet Wushu Harris Haratius Raih Emas Asian Games 2023, Menpora Dito Bangga

“Evaluasi pasti akan dilakukan, terutama untuk beberapa cabor yang tidak memenuhi target medali. Hasil yang dicapai memang tidak sesuai harapan presiden,” ucap Menpora.

Seperti diketahui, salah satu cabang olahraga yang gagal menyumbang medali adalah bulutangkis. Bahkan, untuk kali pertama sejak Asian Games 1962, kontingen bulutangkis Indonesia tidak menyumbangkan satu medali pun. Meski perunggu.

“Namun menurut data yang kami pegang, 7 emas merupakan perolehan emas tertinggi semenjak 1978 diluar 2018 saat kita tuan rumah,” ujarnya, menambahkan.

Baca Juga : Persis Solo Melunak, Izinkan Ramadan Sananta Susul Timnas Indonesia di Asian Games

Meski demikian, keberhasilan yang baru bisa dicatatakan lagi setelah terakhir pada 1978 tersebut bukan berarti akan membuat Kemenpora berpangku tangan.

Dia menyebut, evaluasi ke depan justru akan dilakukan. Namun, bukanlah untuk mencari siapa yang salah, melainkan untuk menemukan apa yang jadi kekurangan sehingga akan diperbaiki lagi pada tahun-tahun berikutnya.

Dengan begitu, prestasi olahraga Indonesia bisa semakin baik menyambut multievent internasional lainnya ke depan.

Penulis : Azwar
Komentar
Berita Terbaru