Minggu, 03 Desember 2023 10:06

Kreatif, Warga Binaan Lapas Takalar Ubah Limbah Jadi Bunga Hias

Kreatif, Warga Binaan Lapas Takalar Ubah Limbah Jadi Bunga Hias

ABATANEWS, TAKALAR — Warga binaan Lembaga Pemasyarakatan (Lapas) Kelas IIB Takalar berhasil memanfaatkan limbah anorganik untuk diubah menjadi bunga hias yang bernilai ekonomis.

Warga binaan, berinisial HM (54), menjelaskan jika pembuatan bunga berbahan kardus ini cukup sederhana. Pertama, ia menggunakan kawat untuk menyusun rangka batang dan ranting bunga. Kemudian kardus yang telah direndam air selanjutnya ditiriskan dan dicampur dengan lem Fox.

“Jadi kita menggunakan lem Fox, agar membuat kardus yang telah direndam itu menjadi keras. Selanjutnya kita cat pakai cairan kopi,” ujar HM saat diminta keterangan oleh petugas Lapas setempat, Sabtu (2/12/2023).

Baca Juga : Kemenkumham Sulsel Beri Remisi Khusus Natal 316 Warga Binaan, 2 Langsung Bebas

HM kemudian menggunakan daun imitasi yang ditempelkan menggunakan lem pada ranting yang telah mengeras. Ia juga menyiapkan pot sebagai wadah bunga.

“Pot itu kemudian kita isi juga dengan kadus basah, kemudian diberi lem agar mengeras. Selanjutnya untuk bagian permukaan di sekitar bunga saya menggunakan pandang pasta sebagai pewarna,” tuturnya.

Kepala Kasubsi Bimbingan Kerja Lapas Takalar, Abd. Kadir mengatakan jika bunga hias karya warga binaan Lapas Takalar banyak diminati oleh masyarakat, khususnya para keluarga warga binaan.

Baca Juga : Kanwil Kemenkumham Sulsel Terima Penghargaan Pertama Berkinerja Terbaik 2023

“Untuk bunga ukuran kecil, dijual di kisaran harga Rp50 ribu, sedangkan ukuran besar Rp200 ribu. Saat ini HM dan teman-teman sesama warga binaan mulai memproduksi bungan berbahan kardus jika ada pesanan dari petugas atau masyarakat luar. Namun saat ini bunga hias ini banyak dibeli oleh keluarga warga binaan saat berkunjung ke Lapas,” ucap Abd. Kadir.

Sementara itu, Kepala Lapas Takalar, Ashari, berharap bunga hias berbahan limbah ini bisa dipasarkan luas ke masyarakat sehingga produksi bunga hias warga binaan bisa ditingkatkan.

“Kami tentu mengapresiasi hasil kerajinan yang dihasilkan warga binaan. Ke depannya, kami berniat memaksimalkan pemasaran kerajinan ini agar produksi dan penjualannya meningkat,” tekan Ashari.

Baca Juga : Dukung Jadi Kota Makan Enak, Ini 12 Kuliner Makassar yang Diusul untuk Dipatenkan

Terpisah, di Kanwil Sulsel, Kepala Kantor Wilayah, Liberti Sitinjak mengapresiasi kegiatan pembinaan yang dilakukan Lapas Takalar. “Pembinaan seperti ini agar terus ditingkatkan untuk terus memberikan keterampilan kepada WBP sehingga diharapkan agar dapat menjadi bekal ketika selesai menjalani masa pidananya,” ungkap Liberti.

Penulis : Azwar
Komentar