Minggu, 04 September 2022 15:23

Keluar Negeri Sekarang Juga Wajib Vaksin Booster

Bandara Halim Perdanakusuma ditutup sementara. (Ist)
Bandara Halim Perdanakusuma ditutup sementara. (Ist)

ABATANEWS, JAKARTA — Pelaku perjalanan luar negeri (PPLN) dari Indonesia harus sudah mendapatkan vaksinasi Covid-19 dosis ketiga atau booster, mulai 1 September 2022.

Aturan ini tertuang dalam Surat Edaran (SE) 88 Tahun 2022 tentang Petunjuk Pelaksanaan Perjalanan Luar Negeri dengan Transportasi Udara Pada Masa Pandemi Covid-19, tindak lanjut dari SE Satgas Nomor 25 Tahun 2022.

“WNI PPLN dengan usia 18 tahun ke atas wajib menunjukkan kartu atau sertifikat telah menerima vaksin Covid-19 dosis ketiga melalui aplikasi PeduliLindungi,” kata Pelaksana Tugas (Plt) Direktur Jenderal Perhubungan Udara Nur Isnin Istiartono dalam keterangan resmi yang dikutip, pada Ahad (4/9/2022).

Baca Juga : Anggota DPR RI Muhammad Fauzi Minta Kemenhub Lebih Siap Hadapi Bulan Puasa dan Lebaran Idulfitri 2024

Aturan ini berbeda dengan yang sebelumnya, yaitu PPLN hanya diwajibkan menunjukkan sertifikat vaksin dosis kedua.

Namun, kewajiban menunjukkan sertifikat bagi WNI PPLN dikecualikan bagi:

WNI PPLN dengan kondisi kesehatan khusus atau penyakit komorbid sehingga tidak dapat menerima vaksin, wajib melampirkan surat keterangan dokter dari Rumah Sakit Pemerintah yang menyatakan bahwa yang bersangkutan belum dan/atau tidak dapat menerima vaksin Covid-19.

Baca Juga : Anggota Komisi V Muhammad Fauzi Minta Kemenhub Lebih Antisipatif pada Ramadan Tahun Ini

WNI PPLN yang baru selesai menjalani isolasi/perawatan Covid-19 dan telah dinyatakan tidak aktif menularkan Covid-19, namun belum bisa mendapatkan vaksinasi dosis ketiga (booster) wajib menunjukkan surat keterangan dokter dari Rumah Sakit Pemerintah atau Kementerian Kesehatan yang menyatakan bahwa sudah tidak aktif menularkan Covid-19.

Sedangkan untuk persyaratan dokumen saat kedatangan ke Indonesia, PPLN wajib sudah vaksin dosis kedua.

“PPLN wajib menggunakan aplikasi PeduliLindungi, menunjukkan sertifikat vaksin kedua minimal 14 hari sebelum keberangkatan yang tertulis dalam bahasa Inggris, selain bahasa negara asal,” ujar Nur Isnin.

Baca Juga : Puncak Arus Balik Libur Tahun Baru 2024 Diprediksi Terjadi pada Tanggal 1-2 Januari

Pengecualian aturan ini berlaku kepada:

PPLN usia di bawah 18 tahun

PPLN dengan kondisi kesehatan khusus atau penyakit komorbid sehingga tidak dapat menerima vaksin, wajib melampirkan surat keterangan dokter dari Rumah Sakit Pemerintah yang menyatakan bahwa yang bersangkutan belum dan/atau tidak dapat menerima vaksin Covid-19.

Baca Juga : Kemenhub Sediakan Program Mudik Gratis Libur Natal dan Tahun Baru 2024

PPLN yang baru selesai menjalani isolasi/perawatan Covid-19 dan telah dinyatakan tidak aktif menularkan Covid-19, namun belum bisa mendapatkan vaksinasi dosis ketiga (booster) wajib menunjukkan surat keterangan dokter dari Rumah Sakit Pemerintah atau Kementerian Kesehatan yang menyatakan bahwa sudah tidak aktif menularkan Covid-19.

Entry Point via udara

PPLN bisa memasuki wilayah Indonesia melalui pintu masuk (entry point) perjalanan luar negeri, dengan daftar bandar udara:

Baca Juga : Menhub Budi Minta Tolong Agar Semua Berkolaborasi Demi Kelancaran Mudik Lebaran 2023

Bandara Soekarno Hatta

Bandara Juanda

Bandara I Gusti Ngurah Rai

Baca Juga : Akan Gelar Event Internasional, Penjagub Hamka Minta Bantuan Bus ke Menhub

Bandara Hang Nadim

Bandara Sam Ratulangi

Bandara Zainuddin Abdul Madjid

Baca Juga : Menhub Minta THR Dibagikan Paling Lambat 18 April, Cuti Bersama Dimulai 19 April

Bandara Kualanamu

Bandara Hasanuddin

Bandara Yogyakarta

Baca Juga : Menhub Soft Launching Operasional Jalur Kereta Pangkep Maros

Bandara Sultan Iskandar Muda

Bandara Minangkabau

Bandara Sultan Aji Muhammad Sulaiman

Baca Juga : Menhub Apresiasi Gubernur Sulsel yang Bantu Subsidi Penerbangan Toraja-Balikpapan

Bandara Sultan Syarif Kasim II

Bandara Kertajati

Bandara Sentani

Baca Juga : Mulai 10 September, Ini Daftar Tarif Ojol Terbaru Setelah BBM Naik

PPLN diwajibkan menjalani pemeriksaan dokumen, lalu pemeriksaan gejala yang berkaitan dengan Covid-19 termasuk pemeriksaan suhu tubuh.

PPLN yang terdeteksi memiliki gejala yang berkaitan dengan Covid-19 dan/atau memiliki suhu tubuh di atas 37,5 derajat Celcius, wajib menjalani pemeriksaan konfirmasi RT-PCR.

Setelah dilakukan pemeriksaan gejala, WNI PPLN yang belum mendapatkan vaksinasi Covid-19 dosis pertama, dosis kedua, atau dosis ketiga, wajib menjalani vaksinasi di entry point perjalanan luar negeri.

Baca Juga : Mulai 10 September, Ini Daftar Tarif Ojol Terbaru Setelah BBM Naik

Dengan berlakunya SE Nomor 88 Tahun 2022 dan SE Satgas Nomor 25 Tahun 2022, maka surat edaran sebelumnya dinyatakan dicabut dan tidak berlaku.

“Bagi WNI dan WNA sebagai PPLN, diharapkan untuk mematuhi persyaratan perjalanan yang sudah ditetapkan dan tetap mematuhi protokol kesehatan, sehingga bersama-sama kita menciptakan penerbangan yang selamat, aman, nyaman dan sehat,” ucap Plt Dirjen Hubud.

Penulis : Wahyuddin
Komentar
Berita Terkait