Selasa, 20 Desember 2022 18:20

Ini Harga Eceran Rokok di Tahun 2023

Ilustrasi
Ilustrasi

ABATANEWS, JAKARTA — Menteri Keuangan Sri Mulyani mengeluarkan peraturan soal harga eceran rokok di tahun 2023, usai kenaikan tarif Cukai Hasil Tembakau (CHT). Pemerintah menaikkan cukai rokok sebesar 10 persen untuk tahun 2023 dan 2024.

Ketentuan harga jual eceran dan tarif cukai per batang tersebut tercantum dalam Peraturan Menteri Keuangan (PMK) Nomor 191/PMK.010/2022 tentang Perubahan Kedua atas PMK 192/PMK.010/2021 tentang Tarif Cukai Hasil Tembakau (CHT) berupa sigaret, cerutu, rokok daun atau klobot, dan tembakau iris.

Berdasarkan dokumen dirilis, aturan tersebut resmi berlaku pada 1 Januari 2023. Tarif CHT atau cukai rokok rata-rata naik 10 persen pada 2023-2024. Golongan sigaret kretek mesin (SKM) I dan II rata-rata naik antara 11,5 persen-11,75 persen, sigaret putih mesin (SPM) I dan II naik sekitar 11 persen, serta sigaret kretek tangan (SKT) rata-rata 5 persen.

Baca Juga : Sri Mulyani Sebut Posisi APBN Masih Alami Surplus Rp 22,8 Triliun

“Harga jual eceran yang ditetapkan kembali tidak boleh lebih rendah dari batasan harga jual eceran per batang atau gram yang masih berlaku dan tidak boleh lebih rendah dari batasan harga jual eceran minimum sebagaimana tercantum dalam lampiran I dan lampiran II peraturan menteri ini,” bunyi Pasal II PMK 191/2022, dikutip Selasa (20/12/2022).

Berikut daftar harga jual rokok eceran per batang atau per gram untuk hasil tembakau buatan dalam negeri tahun 2023:

SKM I: paling rendah Rp 2.055

Baca Juga : Raker di DPR, Menkeu Sri Mulyani Ngaku Tak Tahu Soal Makan Siang Gratis

SKM II: paling rendah Rp 1.255

SPM I: paling rendah Rp 2.165

SPM II: paling rendah Rp 1.295

Baca Juga : Mulai 1 Juli 2024, NIK Akan Berlaku Sebagai NPWP

SKT I : lebih dari Rp1.800

SKT II: paling rendah Rp 720

SKT III: paling rendah Rp 605

Baca Juga : Menkeu Sudah Siapkan Pencairan THR dan Gaji ke-13

SKTF: paling rendah Rp 2.055

KLM I: paling rendah Rp 860

KLM II: paling rendah Rp 200

Baca Juga : Diisukan Mundur Dari Kabinet, Sri Mulyani: Saya Masih Kerja

Tarif cukai per batang atau per gram untuk hasil tembakau buatan dalam negeri tahun 2023:

SKM I: Rp 1.101

SKM II: Rp 669

Baca Juga : Ada Diskon Pembayaran PBB Hingga Akhir Tahun, Ini Syaratnya

SPM I: Rp 1.193

SPM II: Rp 710

SKT I: Rp 461 dan Rp361

Baca Juga : Sri Muluani Sebut APBN Alami Defisit Hingga Rp 35 T

SKT II: Rp 214

SKT III: Rp 118

SKTF: Rp 1.101

Baca Juga : Sri Mulyani: Pegawai Pajak dan Bea Cukai Paling Dibenci Orang Indonesia

KLM I: Rp 461

KLM II: Rp 25

Penulis : Azwar
Komentar