Minggu, 12 September 2021 21:01

FBI Akhirnya Rilis Dokumen Peristiwa 9/11, Benarkah Arab Saudi Terlibat?

FBI Akhirnya Rilis Dokumen Peristiwa 9/11, Benarkah Arab Saudi Terlibat?

ABATANEWS — FBI akhirnya merilis dokumen 16 halaman terkait peristiwa pembajakan pesawat pada 11 September 2001.

Dokumen dibuka ke publik setelah dideklasifikasi dan memuat kontak dan dukungan logistik yang diberikan kepada dua orang Saudi pembajak pesawat yang menghantam gedung kenbar WTC.

Baca Juga : Serangan Udara Amerika Serikat Tewaskan 40 Warga Suriah dan Irak

Dokumen tersebut dirilis tepat 20 tahun setelah serangan teroris 9/11 dan beberapa hari setelah Presiden Biden meminta tinjauan deklasifikasi dari FBI dan lembaga pemerintah lainnya yang terkait dengan tragedi tersebut.

Dokumen merangkum wawancara FBI yang dilakukan pada tahun 2015 dengan seorang pria Saudi yang mengajukan kewarganegaraan AS yang sering melakukan kontak dengan warga negara Saudi lainnya di AS yang memberikan dukungan logistik yang signifikan kepada para pembajak pertama yang tiba di negara itu.

Beberapa keluarga korban 9/11 telah berharap selama bertahun-tahun untuk dokumen dibuka dan membantu mereka dalam tuntutan hukum potensial terhadap pemerintah Saudi. Mereka menuduh Saudi Arabia mendukung para pembajak.

Baca Juga : Israel Ogah Kerja Sama dengan AS Selidiki Kematian Jurnalis Al Jazeera

Meski dokumen tersebut merinci kontak yang dimiliki para pembajak dengan rekanan Saudi di AS, dokumen itu tidak memberikan bukti bahwa pejabat senior pemerintah Saudi terlibat dalam plot tersebut.

Saudia Arabia secara konsisten membantah terlibat dalam serangan itu dan Kedutaan Besar Saudi di Washington mengatakan mendukung deklasifikasi penuh semua catatan sebagai cara untuk mengakhiri tuduhan tak berdasar terhadap Kerajaan untuk selamanya.

Lima belas dari 19 pembajak adalah orang Saudi dan Usama bin Laden lahir di negara itu.

Baca Juga : Taiwan Siap Perang dengan China

Jim Kreindler, seorang pengacara untuk kerabat korban, mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa “temuan dan kesimpulan dalam penyelidikan FBI ini memvalidasi argumen yang kami buat dalam litigasi mengenai tanggung jawab pemerintah Saudi atas serangan 9/11.

“Dokumen ini, bersama dengan bukti publik yang dikumpulkan hingga saat ini, memberikan cetak biru tentang bagaimana (al Qaeda) beroperasi di AS dengan dukungan aktif dan mengetahui dari pemerintah Saudi,” katanya dilansir FOX News.

Pembajak Nawaf al-Hazmi dan Khalid al-Mihdhar dibantu dalam menemukan sebuah apartemen di San Diego oleh Omar al-Bayoumi, seorang warga negara Saudi yang memiliki hubungan dengan pemerintah ketika mereka pertama kali tiba di AS pada tahun 2000.

Baca Juga : Konjen RI Los Angeles Berharap Terjalin Sister City dengan Kota Makassar

Al-Bayoumi mengatakan mereka bertemu kebetulan di sebuah restoran sebelum dia membantu mereka.

Selama wawancara, FBI melakukan beberapa upaya untuk memastikan apakah karakterisasi itu akurat atau benar-benar telah diatur sebelumnya, menurut dokumen itu.

Arab Saudi adalah sekutu AS, terutama dalam masalah kontraterorisme, tetapi hubungan itu telah tegang baru-baru ini terutama oleh pembunuhan penulis Jamal Khashoggi pada 2018. Awal tahun ini, pemerintahan Biden melibatkan pemimpin Saudi Putra Mahkota Mohammed bin Salman dalam kematian Khashoggi. AS tidak mencari hukuman apa pun terhadap putra mahkota.

Baca Juga : Danny Pomanto Silaturahmi dengan Diaspora Muslim Indonesia di Washington DC

Meskipun penyelidikan pejabat Saudi setelah 9/11, laporan Komisi 9/11 menemukan tidak ada bukti bahwa pemerintah Saudi sebagai lembaga atau pejabat senior Saudi secara individual mendanai para pembajak. Uang bisa saja disalurkan ke al Qaeda melalui badan amal yang terkait dengan Saudi, laporan tahun 2004 itu menyimpulkan.

Dokumen Sabtu malam itu diungkapkan beberapa jam setelah Biden menghadiri acara peringatan 11 September di New York, Pennsylvania, dan Virginia utara. Kerabat korban sebelumnya keberatan dengan kehadiran Biden di acara-acara seremonial selama dokumen tetap dirahasiakan.

Komentar