Sabtu, 30 Maret 2024 21:05

Diterima Ketua DPRD Palopo, Asrul Sani Serahkan LKPj Wali Kota Tahun Anggaran 2023

Diterima Ketua DPRD Palopo, Asrul Sani Serahkan LKPj Wali Kota Tahun Anggaran 2023 

ABATANEWS, PALOPO – Pj Wali Kota Palopo, Asrul Sani, menyerahkan Laporan Keterangan Pertanggungjawaban (LKPj) Wali Kota tahun anggaran 2023 ke DPRD Palopo.

Rapat Paripurna ke-15 masa sidang kedua tahun 2023/2024 ini, dilaksanakan di ruang Paripurna DPRD Kota Palopo, Jum’at (29/03/2024).

Ketua DPRD Palopo, Hj. Nurhaeni, menjelaskan, penyerahan LKPj Wali Kota Palopo ini sesuai dengan ketentuan pasal 19 ayat 1 Peraturan Pemerintah Nomor 13 Tahun 2019 tentang laporan dan evaluasi.

Baca Juga : Pj Wali Kota Palopo Hadiri Puncak Hari Jadi Bone ke-694 Tahun

“Penyelenggaraan Pemerintah Daerah (Pemda) mengamanatkan, kepala daerah wajib menyampaikan LKPj kepada DPRD, untuk dilanjutkan ke tahap pembahasan,” kata Nurhaeni.

Sementara itu, Pj. Wali Kota Palopo, Asrul Sani, mengatakan tahun anggaran 2023 merupakan tahun transisi kepemimpinan di Kota Palopo.

“Saya sebagai penjabat wali kota, melanjutkan kepemimpinan dari bapak HM Judas Amir dan H Rahmat Masri Bandaso, untuk masa bakti 2023 – 2024,” katanya.

Baca Juga : Asrul Sani Bakal Upayakan Dorong Pengembangan Potensi Wisata di Palopo

Asrul Sani menekankan, LKPj 2023 mencerminkan kinerja dan prestasi Pemerintah Kota Palopo yang merupakan hasil kerja bersama.

“LKPj ini bertujuan untuk memberikan keterangan kepada DPRD atas pelaksanaan pemerintahan, pembinaan ketertiban, dan pembangunan yang dilaksanakan selama setahun anggaran yang lalu,” jelasnya.

Dalam penyerahan LKPj ini, dijelaskan tentang kinerja pengelolaan Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD) Kota Palopo tahun 2023, yang meliputi pendapatan, pengeluaran, dan pembiayaan daerah.

Baca Juga : Asrul Sani Tegaskan ASN Pemkot Palopo Tak Tambah Libur Pasca Lebaran

Asrul Sani menyoroti tantangan dalam pengelolaan keuangan daerah. Termasuk ancaman inflasi, krisis keuangan global, pemulihan ekonomi pasca Covid-19, daya beli masyarakat yang lemah, serta kinerja sektor riil yang belum stabil.

“Kami berharap diskusi dan komunikasi yang efektif dapat menghasilkan saran, pendapat, dan usulan perbaikan untuk masa depan,” tambahnya.

Rapat tersebut dihadiri oleh 15 Anggota DPRD dari total 25 orang, serta sejumlah pimpinan Organisasi Perangkat Daerah (OPD) lainnya.

Penulis : Wahyuddin
Komentar