Kamis, 08 Juli 2021 14:10

Cerita Sukses Israel Tangani Covid-19 Pupus Akibat Varian Delta

Cerita Sukses Israel Tangani Covid-19 Pupus Akibat Varian Delta

ABATANEWS – Awal tahun ini, Israel dipuji sebagai negara sukses menangani Covid-19 yang gemilang. Israel meluncurkan vaksinasi tercepat di dunia, mendongkrak kembali ekonominya dan membuka semua pembatasan sejak bulan lalu.

Namun ceritanya berbeda sekarang. Tingkat infeksi mulai meningkat, hal ini dipicu oleh varian Delta yang lebih cepat menular. Pemerintah Israel telah menerapkan kembali pembatasan untuk pertama kalinya sejak Januari.

Warga Israel sekali lagi harus mengenakan masker di transportasi umum, sejumlah tempat telah ditutup termasuk karantina yang lebih ketat untuk turis dan pengujian kepada anak-anak yang lebih masif.

Baca Juga : Iran-Israel Lanjut Bertengkar pada Pertemuan Darurat DK PBB di New York

“Kami tidak menunggu untuk melindungi kesehatan warga Israel. Harus dipahami, varian Delta mengamuk di seluruh dunia pada tingkat yang jauh lebih tinggi daripada semua varian sebelumnya,” kata Perdana Menteri Israel Naftali Bennett dilansir Financial Times.

Israel mempelopori salah satu upaya vaksinasi tercepat di dunia setelah mendapatkan pasokan berlimpah dari Pfizer. Tetapi kasus telah meningkat sejak Israel mencabut semua pembatasan Covid pada 1 Juni. Banyak ahli menyalahkan varian Delta yang sangat menular yang dibawa ke Israel oleh para wisatawan yang kembali.

Setelah berminggu-minggu dengan tingkat infeksi harian hanya satu digit, kini jumlah kasus baru telah membengkak menjadi lebih dari 400 per hari Minggu lalu. Pada hari Rabu, negara itu memiliki lebih dari 3.345 kasus aktif – hampir tiga kali lipat dari minggu sebelumnya – meskipun kementerian kesehatan mengatakan hanya 46 yang dianggap sakit parah.

Baca Juga : Gagalkan Drone dan Roket Iran, Yordania Bantah Bantu Israel

“Jumlah meningkat, dan akan terus meningkat. Kami benar-benar berada di awal gelombang keempat, yang bisa lebih besar dalam hal jumlah infeksi secara keseluruhan,” kata Profesor Gili Regev-Yochay, direktur Unit Pencegahan dan Pengendalian Infeksi di Sheba Medical Center.

“Tetapi jumlah orang yang sakit parah jauh lebih rendah [dari gelombang sebelumnya] dan itu tidak akan merusak sistem kesehatan. Kita harus waspada, tidak panik atau histeris.”

Sebuah studi pendahuluan yang disusun oleh kementerian kesehatan Israel minggu ini menunjukkan bahwa vaksin BioNTech/Pfizer masih 93 persen efektif melawan penyakit serius dan rawat inap, tetapi hanya 64 persen efektif untuk mencegah infeksi.

Baca Juga : Ratusan Drone dan Rudal Iran Sasar Israel, Diberi Nama “Operasi Janji Pasti”

“Menurut data Israel, ada potensi penurunan efektivitas vaksin terhadap infeksi dan penyakit ringan sehubungan dengan Delta, dan sinyal awal yang kuat untuk efek itu,” kata Dr Ran Balicer, pejabat senior di organisasi kesehatan Clalit dan ketua komite penasihat Covid nasional pemerintah Israel.

Komentar