Rabu, 06 September 2023 17:12

Bawaslu Sulsel: Kampus Punya Ruang untuk “Uji” Caleg dan Calon Kepala Daerah

Bawaslu Sulsel: Kampus Punya Ruang untuk “Uji” Caleg dan Calon Kepala Daerah

ABATANEWS, MAKASSAR — Anggota Bawaslu Sulsel Saiful Jihad mengungkapkan ada ruang bagi perguruan tinggi untuk melakukan “pengujian” visi dan misi dan program terhadap setiap calon yang akan berkontestasi pada pemilihan serentak tahun 2024 mendatang.

Hal itu diungkapkan Saiful Jihad saat merespon sejumlah pertanyaan yang diajukan peserta Campus Talk Bawaslu yang digelar di Universitas Kristen Indonesia (UKI) Paulus, Rabu (6/9/2023).

“Ada ruang bagi teman-teman kampus, perguruan tinggi untuk melakukan itu. Saya sudah lihat draft PKPUnya, itu yang dimaksud fasilitas pendidikan hanya untuk kampus, tidak sampai ke sekolah apalagi SD,” kata Saiful Jihad.

Baca Juga : Bawaslu Sulsel Siap ‘Tongkrongi’ Rekapitulasi Hasil Pemilu 2024 di Tingkat Provinsi

Saiful mengatakan tentu ada banyak pihak yang ingin diskusi di kampus. Kampus tentu juga ingin mengundang calon untuk menggali keinginannya (visi-misi programnya) dengan lebih banyak perspektif.

“Calon-calon yang maju itu biarlah diuji di kampus, di panggil masuk diskusi. Dengan begitu perspektifnya lebih terasah dan bagi calon sendiri tentu akan banyak mendapatkan masukan dari orang-orang kampus, kata Saiful Jihad.

Meski begitu, Saiful Jihad mengungkapkan pelaksanaannya tetap harus diawasi agar mengikuti keputusan perundang-undangan yang disepakati.

Baca Juga : Komisioner Bawaslu RI Lolly Awasi Langsung PSU di Bone, Ada Apa?

“Tentu syaratnya tidak menggunakan atribut sesuai keputusan MK. Memakai atribut saja tidak boleh, apalagi sampai mengajak orang untuk memilih dia,” jelas Koordinator Divisi Pencegahan dan Partisipasi Masyarakat Bawaslu Sulsel ini.

Pada kegiatan tersebut, Saiful Jihad juga mengedukasi mahasiswa terkait praktek politik uang. Menurutnya, dampaknya praktek politik uang bagi proses pemilu sangat bersentuhan langsung dengan kehidupan sehari-hari masyarakat.

“Siapa yang paling terdampak dengan praktek politik uang? Pemimpin yang terpilih bisa jadi bukan yang terbaik, bisa jadi orang yang tidak berintegritas, tapi punya calon yang punya banyak uang. Dampaknya tentu ke kita, masyarakat, rakyat Indonesia, fasilitas dasar jalan dan lain sebagainya tentu yang rasakan kita semua,” katanya.

Baca Juga : Ketua Bawaslu Sulsel Ingatkan Jajaran Pengawasan Melekat Sesuai Prosedur dan Mekanisme

Sebelumnya, Bawaslu Sulsel juga telah melakukan kegiatan serupa dengan mengunjungi dan berdiskusi dengan calon pemilih pemula di sejumlah sekolah yang ada di Gowa-Makassar.

Penulis : Azwar
Komentar